Tradisi Natal Masyarakat Prancis Yang Unik

Tradisi Natal Masyarakat Prancis Yang Unik – Natal mungkin dirayakan di berbagai belahan dunia, tetapi di Prancis sendiri, perayaan itu mungkin melibatkan berbagai hidangan lezat. Dan banyak hal lain yang untuk atau mungkin tidak Anda anggap tidak biasa. Berikut ini adalah beberapa tradisi masyarakat Prancis pada saat Natal di Prancis yang sedikit berbeda (tetapi tidak terlalu banyak tentu saja, ini tetap Natal).

1. Pohon Natal yang sesungguhnya

Tradisi Natal Masyarakat Prancis Yang Unik

Di Prancis, orang cenderung mendapatkan pohon Natal asli. Tidak ada persentase tentang hal ini, kecuali orang-orang yang bukan Kristen, tetapi secara anekdot jika Anda berjalan-jalan di kota, Anda akan melihat toko grosir yang menjual pohon Natal asli sekitar tanggal 1 Desember. idnplay

Tidak ada pohon plastik yang ditumpuk di garasi atau ruang bawah tanah, aroma segar pinus dan cemara memanggil.

Pohon asli sangat populer, sehingga beberapa perusahaan telah mulai menawarkan “rentals” pohon Natal asli, di mana pohon itu tiba dengan akarnya yang utuh untuk ditanam kembali setelah liburan. Yang terbaik dari kedua dunia, memiliki pohon asli tetapi dengan dampak lingkungan yang lebih sedikit.

2. Hadiah berupa sepatu

Di Amerika Utara, kita mungkin terbiasa dengan stoking gantung, tetapi di Prancis, anak-anak meletakkan sepatu mereka di dekat perapian untuk diisi oleh Santa dengan hadiah dan permen.

Lagu Natal Prancis yang terkenal, Petit Papa Noël, yang dinyanyikan oleh seorang anak kecil, memiliki baris kecil yang manis pada akhirnya memohon kepada Santa untuk “mengingat sepatu kecilnya”.

3. Vin chaud

Vin chaud, atau Glühwein dalam bahasa Jerman, pada dasarnya adalah anggur panas. Orang Amerika Utara mungkin tidak begitu mengenalnya, tetapi ini adalah makanan pokok musim dingin di Eropa. (Eggnog tidak populer di Prancis.)

Dengan campuran rempah-rempah seperti kayu manis, cengkeh, adas manis, pala, dan kulit jeruk, ini adalah cara yang bagus untuk melakukan pemanasan di malam musim dingin. Dapatkan resep Vin Chaud di sini, serta versi non-alkohol.

4. Kartu pos dari Père Noël

Sekarang mungkin ada beberapa perselisihan antara orang Kanada dan Finlandia mengenai apakah Sinterklas berada di Lapland atau Kutub Utara, Kanada, tetapi anak-anak Prancis lebih suka menulis ke Père Noël lokal mereka sendiri.

Sejak 1962, ketika seorang pekerja pos Prancis yang giat mulai membuka dan membalas surat anak-anak, layanan pos Prancis di kota Libourne (dekat Bordeaux) dibuka dan membalas setiap surat yang dikirim. Tidak masalah apakah Anda mendapatkan alamat yang benar atau tidak, cukup tandai surat Anda dengan “Père Noël“, dan ingat untuk menyertakan alamat pengirim Anda sendiri.

Selain itu, karena ini adalah era internet, Anda juga dapat mengirim surat kepada Santa dari situsnya.

5. Marché de Noël

Jika Anda tinggal di Prancis, Anda tahu Natal akan datang begitu Anda mulai melihat bilik dipasang di kota atau lingkungan Anda. Marché de Noël yang paling terkenal di Prancis adalah yang ada di Strasbourg, tetapi yang di sebelah Champs Elysées di Paris juga tidak terlalu buruk.

Dengan wahana kecil, pohon Natal untuk dijual, dan segala sesuatu mulai dari keju, daging, produk lavender, dan produk artisanal lainnya yang dapat Anda pikirkan, pasar Natal kecil ini akan membuat siapa pun tersenyum.

Nikmati sandwich keju raclette dan vin chaud saat Anda berbelanja Natal.

6. Hadiah dibuka pada malam ke-24

Malam tanggal 24 Desember disebut Réveillon de Noël (atau veille de Noël), dan sebenarnya malam inilah saat perayaan besar diadakan di Prancis. Makan malam besar Natal bersama keluarga dan teman biasanya pada tanggal 24 Desember, setelah itu adalah pembukaan kado tradisional.

Tentu saja, jika Anda memiliki anak kecil, ini agak sulit untuk menjelaskan bagaimana Anda membuka kado ketika Sinterklas belum datang, sehingga banyak keluarga Prancis yang menunda pembukaan kado keesokan paginya.

7. Dekorasi meja

Untuk makan malam Natal yang besar, orang Prancis tidak takut untuk mengeluarkan porselen yang bagus. Bahkan makan malam biasa pada malam kerja akan melibatkan pengaturan meja dan serbet yang tepat, jadi Anda bisa membayangkan bahwa tidak ada jalan pintas yang diambil untuk Natal.

8. Seafood adalah sebuah hidangan yang wajib

Makanan laut segar tidak terlalu populer dalam menu Natal di Amerika Utara, tetapi di Prancis, itu adalah suatu keharusan. Semuanya mulai dari salmon asap, tiram segar, dan st jacques coquilles akan ada di menu. Untuk orang kaya, lobster mahal juga akan dibeli untuk tamu makan malam dari poissonerie lokal (toko ikan).

9. Makan malam besar yang berlangsung berjam-jam

Tradisi Natal Masyarakat Prancis Yang Unik

Ini adalah acara besar dalam kalender tahunan bersama keluarga, jadi bersama dengan hidangan laut, makan malam Natal Prancis tradisional melibatkan segalanya mulai dari fois gras hingga daging terbaik, beberapa makanan pembuka, makanan pendamping, dan banyak lagi.

Jadi Anda bisa membayangkan bahwa jamuan Natal berlangsung berjam-jam. Dan yang dimaksudkan adalah berjam-jam. Anda dapat dengan mudah duduk di sana selama 5-6 jam, pada saat Anda berpindah dari apéritif ke digestifs dan kopi.

10. Bûche de Noël

Satu hal yang wajib ada di Prancis, itu adalah kue Natal Prancis tradisional untuk pencuci mulut. Dikenal sebagai Bûche de Noël, biasanya kue bolu coklat berbentuk balok (bûche) yang dilapisi krim. Mereka bisa serumit atau sesederhana yang Anda inginkan, tetapi ini adalah salah satu tradisi Natal Prancis yang tidak dapat Anda hindari.

11. Tiga belas makanan penutup di Provence

Jika Anda belum cukup makan, Anda masih memiliki makanan penutup (tidak, Bûche de Noël tidak dihitung). Di Provence, tradisinya adalah menyajikan 13 hidangan penutup, biasanya dimulai seminggu sebelum Natal. Dengan cara ini, semua pengunjung rumah Anda selama liburan Natal memiliki sesuatu untuk dimakan saat mereka berkunjung.

Tidak jelas bagaimana tradisi ini dimulai, tetapi anggapannya adalah bahwa itu ada hubungannya dengan 13 rasul dan perjamuan terakhir.

12. Crèches dan Santons de Noël

Tradisi Natal Provençal menarik lainnya adalah Santons de Noël. Sementara kebanyakan crèch (adegan kelahiran Yesus) biasanya hanya menampilkan Bayi Yesus, Maria, Yusuf, dan binatang, di Provence, mereka menampilkan seluruh desa!

Semua jenis orang dari desa Prancis yang khas, seperti tukang daging, tukang susu, pekerja pos, dll akan ditampilkan dalam Kandang Natal sebagai patung porselen. Patung-patung ini biasanya akan dijual di Marché de Noël sehingga Anda bisa menghiasi crèche Anda sesuai keinginan.

13. Yesus ditempatkan di Crèche pada tengah malam

Jika Anda berjalan melewati crèche di depan sebuah gereja di Prancis sebelum tanggal 25 Desember, Anda mungkin menyadari bahwa Bayi Yesus hilang. Tidak ada yang berhasil dengan dia, bayi Yesus tidak secara resmi tiba di tempat penitipan bayi sampai tengah malam tanggal 24 Desember. Tepat pada waktunya bagi jamaah yang tiba untuk misa tengah malam.

14. Tidak ada hari tinju

Orang Inggris dan Kanada mungkin terbiasa dengan obral Boxing day, di mana orang mencoba mendapatkan diskon besar untuk barang dagangan yang tidak terjual, tetapi tidak ada hal seperti itu di Prancis. Sebaliknya, orang Prancis harus menunggu hingga minggu ke-2 Januari untuk penjualan d’hiver (obral musim dingin) yang berlangsung selama 4 minggu.

15. La fête des Rois

Bayi Yesus mungkin lahir pada tanggal 25 Desember, tapi butuh waktu beberapa saat sampai 3 Raja tiba. Musim Natal (secara tidak resmi) berakhir di Epiphany, atau dikenal sebagai 3 Kings Day.

Ini bukan hari libur umum di Prancis, tetapi masih diakui di sekolah dan tempat kerja dengan galette de roi. Ini adalah kue pastry dari Brittany, yang memiliki detail menarik dari sebuah feuve (patung kecil) yang tersembunyi di dalamnya. Orang yang menemukan feuve di sepotong galette-nya dinobatkan sebagai Raja atau Ratu untuk hari itu.