Berita Masyarakat Prancis Saat Ini – Tupeuxcourir

Tupeuxcourir.com Situs Kumpulan Berita Masyarakat Prancis Saat Ini

Bagaimana Orang Perancis Menyukai Berkuda

Bagaimana Orang Perancis Menyukai Berkuda – Seperti yang ditunjukkan lukisan gua Paleolitik di Lascaux kepada kita, hubungan antara Prancis dan kuda telah dibuat ribuan tahun. Dengan hewan-hewan yang agung ini, Prancis telah berperang, pertama-tama mempertahankan diri dari kerajaan yang sedang maju dan kemudian mendirikan salah satu miliknya, mengembangkan olahraga berkuda dan industri multi-miliar euro untuk menyamai, dan, sementara itu, menghargai daging mereka sebagai hidangan nasional.

Pada saat Julius Caesar tiba di tempat yang berabad-abad kemudian menjadi tanah Prancis, suku-suku Celtic di Galia telah membangkitkan salah satu kavaleri paling maju di dunia. Meskipun tidak dapat menghentikan ekspansi Kekaisaran Romawi, Vercingetorix dan kelompok penunggang kuda Galia miliknya, yang menunggangi ras kuno seperti Camargue dari Provence, dapat menyebabkan kemunduran yang parah, seperti pada Pertempuran Gergovia pada 52 SM. Setelah kekalahan mereka, elemen budaya Celtic, seperti dewi kuda Epona, bahkan diintegrasikan ke dalam mitologi Romawi. http://sbobetmobile.sg-host.com/

Melaju cepat ke 1.600 tahun dan penangkaran kuda telah menjadi obsesi nasional, yang diatur secara ketat oleh keputusan kerajaan. Pada 1665, Louis XIV dan Menteri Keuangannya Jean-Baptiste Colbert mendirikan Haras Nationaux, salah satu pemerintahan tertua di negara itu. Saat ini, itu terdiri dari 22 peternakan pejantan, termasuk Haras du Pin di Normandy, rumah dari French Thoroughbred. Seabad setelah berdirinya haras, pacuan kuda – impor Inggris – mulai lepas landas di Prancis.

Banyak kuda Thoroughbred yang akan Anda temukan balapan di lapangan kelas atas seperti Longchamp dilatih di Chantilly atau Maisons-Laffitte, dua pusat dalam jarak 20 mil dari Paris. Lebih jauh lagi, kota Deauville di pantai Normandia – yang terkadang disebut sebagai arondisemen ke-21 karena masuknya penduduk Paris selama bulan-bulan musim panas – terkenal dengan balap dan penjualan tahunan tahunan di bulan Agustus. Tur pribadi ke fasilitas Thoroughbred di wilayah ini adalah perjalanan sehari yang populer dari Paris.

Selama Revolusi Prancis, Haras Nationaux, sebagai institusi kerajaan, dibubarkan, hanya untuk dipulihkan oleh Napoléon pada tahun 1806. Sementara kaisar lebih suka mengendarai orang Arab, dibawa ke Prancis oleh bangsa Moor pada abad ke-8, ia mempekerjakan Percheron asli, trah draft dari Normandy, untuk kavalerinya dan untuk menarik artileri. Ini adalah kuda terbesar di dunia. Yang terberat dalam catatan adalah Dr. LeGear, yang dimiliki oleh Dr. L. D. LeGear dari St. Louis, Missouri, yang memiliki berat 3.000 pound dan memiliki 21 tangan pada tahun 1903.

Setelah Perang Dunia Kedua, Prancis menegaskan kembali hubungan mereka yang kuat dengan kuda dengan menghidupkan kembali perjalanan dengan menunggang kuda dan menciptakan jaringan jembatan yang luas. Salah satu kuda paling populer di Prancis, Selle Français, persilangan antara kuda Normandia dan Kuda Thoroughbreds Inggris, akhirnya mendapatkan gelar resminya pada tahun 1958. Sejak itu, ras ini memantapkan dirinya sebagai kuda utama untuk pertunjukan lompat. Di Olimpiade Rio 2016, tim berkuda Prancis membawa mereka meraih emas – suatu prestasi yang mereka harap dapat diulangi di Olimpiade Paris 2024.

Garde Républicaine, sebuah divisi bergengsi dari kepolisian Prancis, juga menggunakan Selle Français. Ratusan kuda ini, yang terkenal dengan temperamennya yang baik, berparade di jalan-jalan Paris selama perayaan 14 Juli. Kunjungan di balik layar ke fasilitas pelatihan mereka adalah salah satu pengalaman yang paling tidak diketahui tetapi paling berharga di ibu kota.

Bagaimana Orang Perancis Menyukai Berkuda

Salah satu stereotip yang paling abadi tentang orang Prancis adalah bahwa mereka tidak lebih suka menyantap sepotong daging kuda yang berair. Setelah menjadi pilihan populer untuk rumah tangga kelas pekerja, konsumsi nasional tahunan – hanya 300 gram (0,66 pon) per orang – sebenarnya adalah seperlima dari 30 tahun yang lalu. Meskipun demikian, skandal daging kuda baru-baru ini di Inggris Raya (yang telah menemukan jalannya, tanpa tanda, menjadi lasagna yang sudah jadi) menyebabkan kenaikan 15% dalam penjualan di Prancis. Alih-alih reaksi sombong terhadap rasa jijik orang Inggris, tampaknya peningkatan diskusi yang tiba-tiba memicu kenangan indah orang tentang steak kuda, sosis, dan pâté.

Apakah orang Prancis membiakkan kuda untuk ditunggangi di trek dan di atas lompatan, atau untuk melayani publik dengan merangkak dan di atas piring, kedekatan mereka dengan makhluk luar biasa ini adalah komponen abadi dari budaya dan identitas nasional Prancis.

blogadmin

Back to top